[Review] Nodame Cantabile Live Action

Yang mana terdiri dari 11 episode TV show, 2 SP, dan 2 Movie. Buat info lengkap cek di Dramawiki atau Asianwiki yo.

Jadi, akhirnya wa nonton yang versi live actionnya. Sebagai yang udah baca manga dan udah nonton animenya, secara otomatis wa bakal ngebandingin versi live action ini ama kedua versi lainnya. Animenya mirip manganya sih (kalo ga salah yak, nontonnya udah lama banget :3), jadi ya sebenernya cukup ngebandingin ama salah satu aja.

Oke jadi pertama wa mau bahas tokoh-tokohnya dulu.

[sanada]Nodame Cantabile ep01.avi_snapshot_22.18_[2014.12.19_20.07.17]
Gyabo, indeed.
Ueno Juri sebagai Noda Megumi (a.k.a Nodame)

Surprisingly, akting Ueno Juri ga irritating sama sekali. Kadang-kadang kalo tokoh yang kelakuannya ekstrim/aneh di manga trus itu tokoh diperanin ama orang beneran, jadi cringey gitu.. ga sih? Tapi syukur alhamdulillah, Ueno-san ga gitu.

[sanada]Nodame Cantabile ep01.avi_snapshot_16.13_[2014.12.19_20.11.43]
Nice expression, that.
Tamaki Hiroshi sebagai Chiaki Shinichi

Sebagai aktor yang bisa dibilang good looking, pas dia ekspresi konyol, dapet. Ketampanan tidak menjadi halangan untuk membuat muka lucu. Tapi wa pribadi lebih suka Chiaki-senpai versi manga (dan anime tentunya). Yang bisa wa pikirin selama nonton ini cuma, “kayanya ini orang bakal bagus banget kalo niruin Endo yang lagi niruin Mori Shinichi.”

Kaya gini, Tamaki-san. Cobain deh
Kaya gini, Tamaki-san. Cobain deh.

Ya ga ya ga?

[sanada]Nodame Cantabile ep01.avi_snapshot_55.22_[2014.12.19_20.12.21]
Screenshot yang menipu.
Takenaka Naoto sebagai Franz Strezemann (a.k.a Milch Holstein)

Jangan percaya screenshot di atas. Keliatannya emang bijak, tapi sebenernya kepribadiannya bikin orang pingin nyekek dia (baca: bikin Chiaki pingin nyekek dia). Ultimate hentai. Tapi kepribadiannya juga menipu karena dia sebenernya jenius gitu kalo dalam hal musik. Yang paling bikin wa pingin ngakak mulu adalah cara dia ngomong. Bener-bener kimochi warui. Favorit bangetlah udah.

Lanjut..

Jadi storywise, wa ga terlalu banyak komplain, karena emang mirip-mirip ama manganya. Walopun ada beda di sana-sini, okelah gapapa. Endingnya juga sedikit beda dari manganya, which is refreshing, in a way. Secara keseluruhan enjoyable.

Nah masalah yang secara konstan ngeganggu wa adalah: pas bagian yang lagi mainin musik itu terlalu lama durasinya. Terutama di SP dan Movie (pas serialnya rasanya ga terlalu). Entah itu pas Chiaki lagi nge-conduct atau Nodame lagi main piano. Wa jadi bosen nungguin. Get on with the story already! Kalo wa mau dengerin musik klasik versi panjang, wa bakal ke youtube. Mungkin karena wa bukan penggemar musik klasik jadi gini kali ya. Jatohnya jadi cepet bosen kalo ngedengerin musik yang terlalu panjang. Itu sih paling komplain utama. Sok tau dikit, seandainya bagian musiknya ga sepanjang itu, mungkin bakal lebih banyak adegan yang bisa dimasukin, contoh:

  1. Chiaki ketemu Vieira Sensei dan Bapaknya.
  2. Ada lagi, tapi lupa.

Yah pokonya begitulah review dari awak. Overall, hmm.. 7.5/10 mungkin ya.

gakighost out!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s